Bekasi / Kota /
Follow daktacom Like Like
Senin, 12/06/2017 15:53 WIB

Walikota Bekasi Tegur ASN yang Belum Menggunduli Rambut

Walikota Bekasi tegur ASN yang belum gunduli rambut
Walikota Bekasi tegur ASN yang belum gunduli rambut
BEKASI_DAKTACOM:Walikota Bekasi Rahmat Effendi marah begitu melihat puluhan aparatur belum menggunduli rambutnya, Senin (12/6) pagi.
 
Padahal ribuan pegawai lainnya dari eselon II hingga IV telah mencukur rambut karena mendapat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) tentang pengelolaan keuangan daerah dari Badan Pemeriksa Keuangan.
 
Pantauan di lapangan, seluruh aparatur yang dipanggil itu adalah kaum laki-laki. Mereka berstatus aparatur sipil negara (ASN) dan tenaga kerja kontrak (TKK).
 
Mayoritas yang belum dicukur adalah pegawai dari Dinas Perhubungan dan Satpol PP Kota Bekasi.
 
Saat apel upacara berlangsung, Rahmat memanggil pegawai tersebut untuk berdiri di barisan paling depan.
 
Rahmat juga memanggil Kepala Dinas yang menaungi mereka di Satuan Perangkat Kerja Daerah (SKPD) di wilayah setempat untuk ikut dalam barisan.
 
 "Ini perilaku, mungkin karena kepala dinasnya juga tidak tegas. Pemegang keputusan harusnya bisa tegas dengan anak buahnya," kata Rahmat saat apel di Plaza Pemerintah Kota Bekasi, Senin (12/6) pagi.
 
Dalam kesempatan itu, Rahmat juga mempertanyakan solidaritas para pegawai.
 
Rahmat menilai, solidaritas merupakan cerminan bahwa efektifnya koordinasi kerja antar pegawai dalam melakukan pembenahan birokrasi.
 
 "Kepala kadisnya sudah botak plontos begitu, bawahannya tidak. Memang tidak malu? Ini bukan karena persoalan WTP-nya, tapi momen mental yang ingin kita bangun adalah keorganisasiannya," jelas Rahmat.
Editor : Azeza Ibrahim
Sumber : Wartakota
- Dilihat 203 Kali
Berita Terkait

0 Comments