Bekasi / Kota /
Follow daktacom Like Like
Jum'at, 19/05/2017 09:45 WIB

Infrastruktur Asian Games 2018 Siap Sesuai Target

Wisma Atlet Kemayoran
Wisma Atlet Kemayoran
JAKARTA_DAKTACOM: Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus memacu penyelesaian pembangunan infrastruktur/renovasi venue olahraga dan pembangunan wisma atlet baik di Kemayoran, Jakarta maupun di Jakabaring, Palembang untuk mendukung Asian Games XVIII 2018. 
 
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa target penyelesaian pembangunan dan renovasi infrastruktur pendukung Asian Games XVIII-2018 yang dilakukan oleh Kementerian PUPR masih sesuai jadwal, bahkan beberapa venue sudah dapat selesai Juni 2017.  
 
"Saya optimis akan selesai sesuai target semuanya Oktober 2017 nanti,” kata Menteri Basuki beberapa waktu lalu.
 
Disamping venue dan wisma atlet, Kementerian PUPR juga melakukan penataan kawasan di Kompleks Gelora Bung Karno (GBK). Penataan kawasan GBK dilakukan untuk menciptakan landsekap GBK yang lebih berkualitas menyatu dengan bangunannya.
 
Penandatanganan kontraknya dilakukan pada Kamis (18/5) dengan disaksikan oleh Direktur Jenderal (Dirjen) Cipta Karya Sri Hartoyo, Direktur Utama PPK-GBK Winarto dan jajaran Satgas Asian Games XVIII. 
 
Dalam sambutannya, Dirjen Cipta Karya Sri Hartoyo meminta kepada kontraktor untuk bekerja cepat namun tetap memperhatikan kualitas, mengingat waktu pekerjaan yang cukup singkat, yakni hanya sekitar 6,5 bulan karena sesuai kontrak ditargetkan selesai Desember 2017. 
 
"Ditambah sebentar lagi akan memasuki bulan Ramadhan, saya usulkan untuk dilakukan 5 shift yang lebih pendek agar tidak mengganggu ibadah puasa para pekerja. Dalam hal ini pengaturan mengenai irama kerja perlu menjadi perhatian bagi kontraktor pelaksana," ujar Sri Hartoyo. 
 
Mengingat lokasi pekerjaan yang penuh dengan aktivitas warga, Ia meminta pekerjaan dilakukan dengan rapih dan terorganisir, terutama dalam aspek keselamatan kerja. 
 
"Disamping itu, kita juga menghadapi cuaca yang tidak menentu. Ini juga perlu menjadi perhatian, karena pekerjaan penataan kawasan (landscaping) sangat riskan, seperti menanam pohon dan tanaman. Untuk itu harus dipilih jenis tanaman yang kuat dan tahan cuaca," tuturnya. 
Editor : Azeza Ibrahim
Sumber : pu.go.id
- Dilihat 209 Kali
Berita Terkait

0 Comments