Nasional / Pendidikan /
Follow daktacom Like Like
Selasa, 27/06/2023 14:04 WIB

Hadirkan BNN dan Granat, Ubhara Jaya Gelar Kuliah Umum Memperingati HANI 2023

Rektor Ubhara Jaya Irjen Pol.Purn Dr.Drs Bambang Karsono S.H.M.M dengan narasumber
Rektor Ubhara Jaya Irjen Pol.Purn Dr.Drs Bambang Karsono S.H.M.M dengan narasumber

BEKASI, DAKTA.COM – Universitas Bhayangkara Jakarta Raya (Ubhara Jaya) menggelar Kuliah Umum bertema, “Peran Mahasiswa dalam Upaya Pencegahan Penyalahgunaan Narkotika dengan Pendekatan Berbasis Kekinian di Auditorium Ubhara Jaya  Graha Tanoto, Kampus 2 Bekasi, Selasa (27/6).

 

Kegiatan itu, menghadirkan narasumber dari Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Gerakan Anti Narkoba (Granat) sekaligus dalam rangka memperingati Hari Anti Narkotika Internasional (HANI 2023).

 

Rektor Ubhara Jaya, Irjen Pol. (Purn) Dr. Drs Bambang Karsono, S.H., M.M. menjelaskan sebagai pengelola pendidikan tinggi, komitmen Ubhara Jaya tercermin dari berbagai langkah nyata yang dilakukan terkait pencegahan penyalahgunaan narkotika di lingkungan kampus

 

“Sudah 7 tahun ini, setiap mahasiswa yang akan mendaftar disini, wajib di test urine untuk memastikan diri bebas narkoba. Tidak hanya bagi mahasiswa, setiap pegawai yang akan bekerja disini pun, diterapkan hal yang sama,” jelas Rektor Ubhara Jaya.

 

Ia menjelaskan, berbagai pencapaian yang diraih, terkait upaya pencegahan penyalahgunaan narkotika yakni dimasa pandemi pada tahun 2020 lalu, Ubhara Jaya mencatatkan Rekor MURI Deklarasi Anti Narkoba yang melibatkan 5.923 mahasiswa.

 

Selain itu Ubhara Jaya juga memiliki Satuan Tugas (Satgas) berupa Unit Khusus Gerakan Anti Narkoba (Granat) yang anggotanya terdiri dari mahasiwa yang melakukan berbagai kegiatan pencegahan penyalahgunaan narkotika di lingkungan kampus.

 

‘Kami bertanggungjawab terhadap masa depan anak-anak dan dunia pendidikan di Indonesia agar tidak terjadi loss generation atau generasi yang hilang akibat penyalahgunaan narkotika,” lanjut Rektor Ubhara Jaya.

 

Anggota Dewan Pertimbangan Badan Narkotika Nasional (BNN), Komjen Pol (Purn) Drs. Togar M Sianipar, M.Si mengatakan saat ini penyalahgunaan narkotika di kalangan usia produktif sangat memprihatinkan, setiap harinya ada lebih dari 30 orang meninggal dunia karena narkoba.

 

Agar Indonesia tidak terancam kehilangan satu generasi, maka upaya pencegahan penyalahgunaan narkotika tidak bisa berjalan terpisah. “Kita tidak bisa bekerja secara parsial, harus ada komitmen bersama yang melibatkan semua pihak, misalnya antara BNN dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi dari sisi dunia pendidikan. Kita tentu tidak ingin kehilangan satu generasi dalam membangun bangsa. Mau dibawa kemana pembangunan bangsa ini jika kita kehilangan satu generasi,” papar Togar M. Sianipar.

 

 

Sementara itu Ketua Umum DPP Granat Prof. Dr. Henry Yosodiningrat, S.H., M.H dalam sesi kuliah umum ini mengatakan, generasi muda saat ini harus diselamatkan melalui upaya pencegahan yang diharapkan akan lebih jauh efektif berdampak dari upaya penindakan.

 

“Jika kita berhasil melindungi diri, mau dibujuk atau dikasih gratis juga tidak akan terjadi penyalahgunaan narkotika,” jelas Henry.

 

Kuliah Umum dirangkai dengan peluncuran Program Granat Goes to Campus dan situs kegiatan Unit Kegiatan Mahasiswa Granat yang ada di Ubhara Jaya. Ubhara Jaya menjadi kampus pertama dari program yang direncanakan akan berjalan di perguruan tinggi di seluruh Indonesia.

 

Reporter : Warso Sunaryo
Sumber : jaenuddin ishaq
- Dilihat 816 Kali
Berita Terkait

0 Comments