Internasional /
Follow daktacom Like Like
Rabu, 14/09/2022 20:00 WIB

Suvenir Ratu Elizabeth II Diburu Sebagai Kenangan

ratu elizabeth
ratu elizabeth

DAKTA.COM - LONDON -- Berbagai macam suvenir mulai dari magnet kulkas, satu set cangkit teh, bendera, mug, dan kaus bergambar wajah Ratu Elizabeth II diburu oleh pembeli sebagai kenangan. Tak lama setelah kematian ratu, sejumlah toko suvenir di London dan marketplace seperti Amazon dan Etsy, menjual berbagai macam suvenir ratu.

 

Sebuah toko yang menjual memorabilia bertema Inggris di seberang Istana Buckingham, Cool Britannia, mendorong pemasoknya untuk menyiapkan suvenir sebagai kenang-kenangan dua hari setelah kematian ratu. Manajer toko, Ismayil Ibrahim, mengatakan, suvenir dengan gambar raja baru, Raja Charles III juga dijual di tokonya.

 

Namun barang-barang yang dijual oleh Ibrahim bukan suvenir berlisensi resmi kerajaan. Vendor suvenir resmi kerajaan telah menangguhkan penjualan selama masa berkabung. Ibrahim mengantisipasi minat yang lebih besar pada suvenir untuk menghormati kematian ratu.

 

“Orang-orang terus bertanya kepada kami, ‘Apakah Anda menjual sesuatu?’ kata Ibrahim.

 

Ibrahim dengan cepat menawarka  T-shirt dan mug bertuliskan, "Selamanya di Hati kita" dan "Hilang tapi tidak dilupakan," dengan potret ratu sebagai seorang wanita muda. Mug dan T-shirt  versi lainnya memuat potret ratu dengan kata-kata, "Ratu Elizabeth II -- Pemerintahan Terbesar 1952-2022."

 

Turis dari berbagai negara terus berdatangan ke sejumlah toko suvenir. Salah satunya Lorenzo Corbani, seorang warga Italia yang tinggal di Bath, Inggris. Dia membeli suvenir untuk ibunya, yang merupakan penggemar berat Ratu Elizabeth II.

 

“Dia (Ibu saya) merasa dia (Ratu Elizabeth II) adalah wanita yang hebat,” kata Corbani.

 

Penjualan suvenir juga menyebar dengan cepat secara online.  Penjual di eBay menawarkan suvenir mug King Charles III, lencana, magnet kulkas, dan gantungan kunci yang bertuliskan "God Save The King."  Vendor di Amazon juga menjual berbagai macam pernak-pernik kerajaan seperti bendera Union Jack yang dihiasi dengan potret Charles dan stiker, serta poster yang memperlihatkan kehidupan Ratu Elizabeth II.  

 

Seorang pendatang, Paul Callaghan mendatangi toko suvenir Majestic Gifts di dekat Istana Buckingham. Dia membeli sekaleng teh Platinum Jubilee English Breakfast Tea dengan gambar ratu di kemasannya. Satu kaleng teh  tersebut dibanderol dengan harga 15 poundsterling atai 17,50 dolar AS. Teh ini merupakan edisi terbatas untuk mengenang dan menghormati Ratu Elizabeth II.

 

“Tidak murah, tapi terbatas. (Teh) ini tidak akan pernah muncul lagi,” kata Callaghan yang bekerja di layanan keuangan dan mengunjungi London dari Dublin.

 

Callaghan memutuskan untuk membeli kenang-kenangan yang terkait dengan ratu, sebelum semua stok habis terjual. Dia rela merogoh kocek lebih dalam untuk membeli suvenir, karena momen ini sangat bersejarah.

 

"Ini adalah hal yang cukup bersejarah.  Anda tidak akan pernah melihat seorang ratu hidup sampai selama ini atau memerintah selama ini. Dan bukan hanya itu, kita mungkin tidak akan memiliki ratu selama satu abad lagi," ujar Callaghan.

Sumber : REPUBLIKA
- Dilihat 366 Kali
Berita Terkait

0 Comments