Nasional / Kesehatan /
Follow daktacom Like Like
Sabtu, 09/01/2021 12:50 WIB

Ini Perbedaan Vaksin Buatan AS dengan Vaksin Buatan China

Ilustrasi vaksin Covid-19
Ilustrasi vaksin Covid-19
JAKARTA, DAKTA.COM - Sejumlah negara telah memulai penyuntikan vaksin virus corona guna mencegah penyebaran virus antar manusia.
 
Adapun negara-negara tersebut antara lain, Inggris, Bahrain, AS, Kanada, Arab Saudi, Rusia, dan China.
 
Kendati demikian, vaksin-vaksin yang digunakan merupakan jenis vaksin yang lolos Tahap 3 dengan pengujian keefektifan terbaik.
 
Dua negara adidaya yang memproduksi vaksin secara besar-besaran yakni AS (Pfizer/BioNTech dan Moderna) dan China ( Sinovac dan Sinopharm).
 
Lantas, apa saja perbedaan dari vaksin buatan AS dengan China?
 
Virus yang digunakan
 
Pfizer/BioNTech menggunakan messenger RNA (mRNA) yakni materi genetik yang dibaca sel tubuh untuk membuat protein.
 
Sementara, vaksin Moderna juga sama-sama memakai teknologi terbaru berbasis versi sintetis molekul virus SARS-CoV-2 yang disebut mRNA.
 
Untuk vaksin Sinovac menggunakan teknologi inactivated virus atau virus yang tidak aktif lagi, di mana teknologi ini memungkinkan virus tidak aktif lagi.
 
Diketahui, vaksin Sinopharm memiliki tingkat keefektifan lebih rendah atau sektar 79,34 persen jika dibandingkan dengan vaksin lainnya.
 
Temperatur penyimpanan
 
Terkait temperatur penyimpanan, vaksin Pfizer/BioNTech menyediakan wadah khusus dengan es kering, sensor thermal, dan pelacak GPS untuk memastikan vaksin dapat diangkut pada suhu -70 derajat celsius agar tetap layak digunakan.
 
Untuk vaksin Moderna membutuhkan suhu penyimpanan seitar -20 derajat celsius, suhu yang mirip dengan freezer biasa, untuk dapat didistribusikan.
 
Sedangkan untuk vaksin Sinovac hanya membutuhkan penyimpanan dalam lemari es dengan standar suhu 2-8 derajat celsius dan dapat bertahan hingga 3 tahun lamanya.
 
Dibandingkan dengan vaksin lainnya, vaksin Sinopharm tidak memerlukan suhu beku untuk penyimpanan. Jadi, transportasi dan distribusi vaksin ini menjadi lebih mudah, terutama di negara berkembang yang tidak memiliki kapasitas penyimpanan dingin.
 
Cara kerja vaksin
 
Vaksin Pfizer/BioNTech ketika disuntikan pada sel yang divaksinasi, maka protein akan diambil oleh sejenis sel kekebalan dan nantinya sel ini membantu melawan infeksi.
 
Kemudian, para ahli memaparkan bahwa vaksin Moderna memberi manfaat yang lebih besar daripada risikonya bagi mereka yang berusia 18 tahun ke atas.
 
Vaksin ini juga memiliki tingkat keefektifan sebesar 94 persen.
 
Sementara, vaksin Sinovac bekerja dengan cara memicu respons kekebalan tubuh dengan cepat.
 
Namun, antibodi yang dihasilkan oleh vaksin ini di dalam tubuh tidak lebih banyak dari antibodi yang berhasil terbentuk pada orang yang telah putih dari Covid-19.
 
Sama seperti Sinovac, Sinopharm menggunakan virus yang tidak aktif, dan kemudian dibuat menjadi vaksin.
 
Harga vaksin per dosis
 
Untuk vaksin Pfizer/BioNTech disebut dibanderol dengan harga Rp 283.000 per dosis.
 
Dilansir dari Kompas.com, (7/12/2021), vaksin Moderna mengumumkan harga yang dibanderol sekitar Rp 526.000 per dosisnya.
 
Di China, vaksin Sinovac dipasarkan dengan harga sekitar Rp 421.000 per dosis.
 
Vaksin Sinopharm disebutkan menelan biaya sekitar Rp 2.038.765 untuk dua dosis vaksin. Namun, tidak dijelaskan apakah perusahaan farmasi ini mengacu pada harga eceran atau grosir.
Editor : Dakta Administrator
Sumber : Kompas.com
- Dilihat 500 Kali
Berita Terkait

0 Comments