Harokah Islamiyah /
Follow daktacom Like Like
Senin, 13/07/2020 13:04 WIB

Selamatkan Diri dari Siksa Neraka⁣

Ilustrasi jaga lisan
Ilustrasi jaga lisan
DAKTA.COM - Di antara cara menyelamatkan diri dari siksa neraka adalah dengan bertutur kata yang baik kepada setiap orang. Bertutur kata yang baik mendapatkan kedudukan yang mulia dalam Islam. ⁣
Dari ‘Adi bin Hatim, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,⁣ “Selamatkanlah diri kalian dari siksa neraka, walaupun dengan separuh kurma. Jika kalian tidak mendapatkannya, maka cukup dengan bertutur kata yang baik.” (HR. Bukhari no. 6023 dan Muslim no. 1016.)⁣
Ibnul Qayyim mengatakan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadikan tutur kata yang baik sebagai pengganti dari sedekah bagi yang tidak mampu untuk bersedekah.” (Iddatush Shobirin wa Dzakhirotusy Syakirin, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, hal. 109, Mawqi’ Al Waroq)⁣
Ibnu Baththol mengatakan, “Tutur kata yang baik adalah sesuatu yang dianjurkan dan termasuk amalan kebaikan yang utama. Karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits itu menjadikannya sebagaimana sedekah dengan harta.
 
Antara tutur kata yang baik dan sedekah dengan harta memiliki keserupaan. Sedekah dengan harta dapat menyenangkan orang yang diberi sedekah. Sedangkan tutur kata yang baik juga akan menyenangkan mukmin lainnya dan menyenangkan hatinya. Dari sisi ini, keduanya memiliki kesamaan, yaitu sama-sama menyenangkan orang lain.” (Syarh al Bukhari, Ibnu Baththol, 17/273, Asy Syamilah.
 
Oleh karena itu setiap muslim dianjurkan untuk senantiasa mengucapkan perkataan yang baik lagi menyejukan. Hal itu juga untuk mengurangi perkataan yang tidak bermanfaat dan berujung dusta dan dosa.
 
Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, "Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.” (Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47). 
 
Imam An-Nawawi rahimahullah menyebutkan dalam Syarah Arbain, bahwa Imam Syafi’i rahimahullah mengatakan, “Jika seseorang hendak berbicara maka hendaklah dia berpikir terlebih dahulu. Jika dia merasa bahwa ucapan tersebut tidak merugikannya, silakan diucapkan. Jika dia merasa ucapan tersebut ada mudharatnya atau ia ragu, maka ditahan (jangan bicara). Wallahu a'lam bissowab
Editor : Asiyah Afiifah
Sumber : Radio Dakta
- Dilihat 1691 Kali
Berita Terkait

0 Comments