Harokah Islamiyah /
Follow daktacom Like Like
Senin, 11/05/2020 10:45 WIB

Kenali Macam-macam Bid’ah di Bulan Ramadhan

Ilustrasi
Ilustrasi
DAKTA.COM - Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh dengan barakah dan penuh dengan keutamaan. Allah subhanahu wa ta’ala telah mensyariatkan dalam bulan tersebut berbagai macam amalan ibadah yang banyak agar manusia semakin mendekatkan diri kepada-Nya. 
 
Akan tetapi sebagian dari kaum muslimin berpaling dari keutamaan ini dan membuat cara-cara baru dalam beribadah, atau lebih mudahnya banyak melakukan bid’ah. 
 
Bid’ah, yaitu amalan-amalan yang dilakukan akan tetapi tidak diajarkan oleh Nabi kita shallallahu ‘alaihi wa sallam maupun para sahabat beliau, semoga dengan mengetahuinya kaum muslimin bisa meninggalkan perbuatan tersebut. 
 
Apa saja bid’ah yang banyak dilakukan di bulan ramadhan? 
 
1. Berdzikir Dengan Keras Setelah Salam Shalat Tarawih
Berzikir dengan suara keras setelah melakukan salam pada shalat tarawih dengan dikomandani oleh satu suara adalah perbuatan yang tidak disyariatkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidak pula oleh para sahabat maupun orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik. 
 
Oleh karena itu hendaklah kita merasa cukup dengan sesuatu yang telah mereka contohkan. Seluruh kebaikan adalah dengan mengikuti jejak mereka dan segala keburukan adalah dengan membuat-buat perkara baru yang tidak ada tuntunannya dari mereka. 
 
2. Melafazkan Niat
Niat disini dilakukan ketika imam masjid shalat tarawih selesai melaksanakan shalat witir mereka mengomandoi untuk bersama-sama membaca niat untuk melakukan puasa besok harinya.
 
Perbuatan ini adalah perbuatan yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga orang-orang saleh setelah beliau. Yang sesuai tuntunan adalah berniat untuk melaksanakan puasa pada malam hari sebelumnya cukup dengan meniatkan dalam hati saja, tanpa dilafazkan.
 
3. Imsak
Tradisi imsak dan mengingatkan waktu imsak baik di masjid-masjid maupun tayangan media televisi sudah menjadi budaya dan kebiasaan saat bulan Ramadhan. Waktu imsak pun dilakukan 10 menit sebelum adzan subuh. 
 
Namun justru di waktu itulah Rasulullah menganjurkan untuk makan dan minum. Sahabat Anas meriwayatkan dari Zaid bin Sabit radhiyallahu ‘anhuma, “Kami makan sahur bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kemudian beliau shalat. Maka kata Anas, “Berapa lama jarak antara azan dan sahur?”, Zaid menjawab, “Kira-kira 50 ayat membaca ayat al-Qur’an.”
 
4. Menunda Azan Maghrib Dengan Alasan Kehati-hatian
Terkadang disaat mulai masuk waktu berbuka, ada yang menunda azan maghrib dengan alasan takut belum masuk waktu berbuka dikarenakan seperti langit masih cerah walaupun matahari sudah terbenam. 
 
Hal ini bertentangan dengan perintah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menganjurkan kita untuk menyegerakan berbuka. Rasulullah bersabda, “Manusia senantiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka.”
 
5. Padusan
Padusan adalah mandi besar pada satu hari menjelang satu ramadhan dimulai. Perbuatan ini tidak disyariatkan dalam agama ini, yang menjadi syarat untuk melakukan puasa ramadhan adalah niat untuk berpuasa esok pada malam sebelum puasa, adapun mandi junub untuk puasa Ramadhan tidak ada tuntunannya dari Nabi kita shallallahu ‘alaihi wa sallam.
 
6. Mendahului Puasa Satu Hari Atau Dua Hari Sebelumnya
Rasulullah telah melarang mendahului puasa ramadhan dengan melakukan puasa  pada dua hari terakhir di bulan sya’ban, kecuali bagi yang memang sudah terbiasa puasa pada jadwal tersebut, misalnya puasa senin kamis atau puasa dawud. 
 
Rasulullah bersabda dalam hadist riwayat Bukhari dan Muslim “Janganlah kalian mendahului puasa ramadhan dengan melakukan puasa satu hari atau dua hari sebelumnya. Kecuali bagi yang terbiasa melakukan puasa pada hari tersebut maka tidak apa-apa baginya untuk berpuasa.”
 
7. Perayaan Nuzul Qur’an 
Nuzul qur’an yaitu melaksanakan perayaan pada tanggal 17 Ramadhan, untuk mengenang saat-saat diturunkannya al-Qur’an. Perbuatan ini tidak ada tuntunannya dari praktek Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, begitu pula para sahabat sepeninggal beliau.
 
8. Berziarah Kubur Sebelum Ramadhan
Tradisi ziarah kubur menjelang atau sesudah ramadhan banyak dilakukan oleh kaum muslimin, biasanya dalam adat jawa disebut nyadran bahkan di antara mereka ada yang sampai berlebihan dengan melakukan perbuatan-perbuatan syirik di sana. 
 
Perbuatan ini tidak disyariatkan. Ziarah kubur dianjurkan agar kita teringat dengan kematian dan akhirat, akan tetapi mengkhususkannya karena even tertentu tidak ada tuntunannya dari Rasulullah maupun para sahabat ridhwanullahi ‘alaihim ajma’iin. Wallahu a'lam bissowab.
Editor : Asiyah Afiifah
Sumber : Radio Dakta
- Dilihat 1868 Kali
Berita Terkait

0 Comments