Nasional /
Follow daktacom Like Like
Selasa, 12/02/2019 08:07 WIB

KPU Harus Punya Sistem Digital Kuat

Pakar Komunikasi Digital Anthony Leong
Pakar Komunikasi Digital Anthony Leong
JAKARTA, DAKTA.COM - Pakar Komunikasi Digital Anthony Leong memperingatkan agar Komisi Pemilihan Umum (KPU) mempunyai sistem keamanan digital yang lebih kuat dibandingkan Pilpres 2014 lalu. 
 
"Memang saat itu (Pilpres 2014) sistem keamanan digital KPU sangat rentan menjadi serangan para peretas, ini bukan momok tapi menjadi PR kita bersama," papar Anthony di Jakarta pada Senin (11/2).
 
Anthony berharap hal ini tidak kembali terulang pada pelaksanaan pilpres kali ini karena akan memperburuk integritas KPU selaku pihak penyelenggara pemilu yang dianggap tidak mampu mengatasi masalah serupa. 
 
"Jangan sampai ini berulang lagi, menjadi isu lima tahunan karena menyangkut amanah dari rakyat dan juga integritas dari pihak penyelenggara pemilu itu sendiri," imbuhnya. 
 
Anthony mengatakan, tim digital BPN Prabowo-Sandi telah mempunyai program dalam mendeteksi sejumlah akun sosmed yang akan digunakan untuk melakukan serangan malware sebagai antisipasi.
 
"Kami menyiapkan wall room untuk mendeteksi akun-akun yang sengaja ingin memecah belah. Kita juga akan memberikan informasi juga kepada KPU untuk melindungi sistem digital mereka," tutupnya. 
 
Menjelang pagelaran pemilu serentak April 2019 mendatang, keamanan dunia siber di Indonesia juga dipertanyakan. 
 
Pasalnya serangan dunia maya ini juga dikhawatirkan akan mengganggu tahapan demokrasi di Indonesia seperti masalah publikasi hasil hitung cepat KPU yang pernah bermasalah pada Pilpres 2014 lalu. **
Reporter : Boy Aditya
Editor : Asiyah Afifah
- Dilihat 400 Kali
Berita Terkait

0 Comments