Nasional / Teknologi /
Follow daktacom Like Like
Kamis, 11/01/2018 10:30 WIB

68 Proyek Pembangkit Listrik Energi Terbarukan Siap Dibangun

Ilustrasi Layanan Listrik
Ilustrasi Layanan Listrik
JAKARTA_DAKTACOM: Pemerintah menyebutkan perusahaan telah menandatangani 68 power purchase agreement (PPA) pembangkit listrik dari energi baru terbarukan dengan total kapasitas terbangkitkan mencapai 1207 MW pada 2017. Seluruh proyek tersebut siap dibangun pada tahun ini.
 
Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Rida Mulyana mengatakan,  dari 68 PPA yang ditandatangani, ada 55 proyek yang masih berproses untuk mendapatkan pendanaan atau financial closing. PPA yang sudah mendapatkan financial closing namun belum memulai kontruksi sebanyak 5 unit, dan yang telah memulai kontruksi sebanyak 8 unit.
 
"Kita berhasil menggaet investor energi baru terbarukan meski dengan harga jual listrik yang murah," katanya, Rabu (10/1).
 
Pengembangan tersebut difokuskan kepada daerah-daerah terpencil seperti di Indonesia Timur. Pembangunan pembangkit tersebut juga bertujuan meningkatkan rasio elektrifikasi.
 
Selain itu, pemerintah juga memfokuskan pembangunan lampu tenaga surya hemat energi  (LTSHE) yang ditargetkan selesai dalam 2 tahun ini. Tahun 2018 ditargetkan 80.000 kepala keluarga. jumlah ini naik 2 kali lipat dibandingkan target 2017.
 
"Sebanyak 176.000 unit LTSHE direncanakan akan dibagikan di tahun ini," ujar Rida.
 
Pada tahun 2018, LTSHE dibagi menjadi 15 paket pengadaan dimana 2 paket diantaranya sudah dilelang dan 13 paket lainnya akan dilelang dalam minggu ini. Rida menegaskan bahwa Program LTSHE ini adalah program temporary atau sementara. 
 
Pemerintah meminta kepada penyedia untuk menjamin LTSHE yang diproduksi dapat terus menyala selama 3 tahun. Setelah 3 tahun, program LISSA (Listrik Desa) diharapkan bisa masuk di daerah-daerah yang pada saat ini masih menggunakan LTSHE. 
Editor : Azeza Ibrahim
Sumber : bisnis.com
- Dilihat 127 Kali
Berita Terkait

0 Comments